69

Tips dan Teknik Mengubah Ukuran Partisi Windows System

Mengubah Partisi Sistem

Ada kalanya ketika komputer menjadi sangat lambat ternyata disebabkan karena space drive ( C: atau windows sistem) yang hampir habis. Hal itu tentu sangat memperlambat kerja komputer, ketika kita sudah mencoba mengurangi berbagai aplikasi/software didalamnya, dan masih tetap kurang, salah satu alternatifnya mengubah ukuran partisi ini.

Berikut tips dan teknik yang bisa dilakukan untuk mengubah partisi drive C: menggunakan Easeus Partition Manager (Free).

Bagi yang kurang yakin dan masih ragu, sebaiknya mengajak orang yg lebih tahu ketika akan mengubah partisi windows sistem, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Sebelumnya saya sudah mempraktekkan mengubah ukuran partisi windows XP (drive C:) baik pada laptop dan komputer desktop (biasa) dengan cara ini. Dan Alhamdulillah keduanya berhasil tanpa ada masalah. Yang perlu diperhatikan ketika mengubah partisi di laptop, pastikan baterai laptop cukup, jangan sampai ketika proses berlangsung, tiba-tiba Low Baterai.

Dalam tulisan ini, saya anggap partisi windows sistem yang akan diubah adalah C: (drive yang berisi windows). Ada satu hal yang harus diperhatikan sebelum mengubahnya ukuran drive C: (Sistem), yaitu :

Harus ada partisi yang mempunyai space kosong cukup di drive bawah drive C:, biasanya drive D: (di tampilan Easeus ada disampingnya). Jika yang mempunyai space kosong adalah drive E: atau F:, maka sebaiknya ubah dulu agar drive D: mempunyai free space yang cukup.

Kemudian, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum mengubah ukuran partisinya, seperti :

  • Tutup semua aplikasi lain
  • Defragment drive yang akan dipartisi, yaitu C: dan D:. Kalau melalui bawaan windows klik kanan drive yang diinginkan, klik Properties > Tools > Defragmentation , kemudian klik Defragment Now…
  • Jika perlu lakukan pengecekan hardisk. Klik kanan drive C: atau D: pilih Properties > Tools > Error-checking > Check Now… Pilih 2 opsi yang tersedia dan Klik Start untuk melanjutkan
  • Sisakan free space sekitar 10% di hardisk yang akan dikurangi.
  • Jika jumlah file di drive D: sangat banyak, sebaiknya dipindah ke drive lain terlebih dahulu, atau zip dan dijadikan satu file. Karena file yang banyak, akan membuat pemindahan file lebih lambat
  • Jika memungkinkan, backup data penting anda

Setelah hal-hal di atas sudah dilakukan dan sudah dipastikan bahwa kondisi drive masih baik, mka selanjutnya kita dapat melakukan proses mengubah partisi drive C:

Mengubah Partisi C (Sistem Windows)

Proses berikut menggunakan Program FREE EASEUS Partition Master, baik yang Home Edition atau Professional yang bisa didapatkan secara gratis di http://www.partition-tool.com/personal.htm. Langkah-langkahnya sebagai berikut :

  1. Jalankan program Easeus Partition Master
  2. Klik kanan drive D: (drive disamping drive C:), kemudian pilih Resize/Move
    ubah-partisi-01
  3. Geser dengan mouse daerah space kosong (warna abu-abu) sebesar space yang akan diberikan di drive C: nantinya (Sisakan free space minimal sekitar 10%)
    ubah-partisi-02
  4. Selanjutnya akan tampil space kosong disamping drive D: (dengan tulisan Unallocated) seperti berikut
    ubah-partisi-03
  5. Klik drive D: dan tahan, kemudian geser ke kanan, sehingga space kosong menjadi berada di sebelah kirinya (disamping drive C), seperti berikut: ubah-partisi-04
  6. Selanjutnya, klik kanan drive C: dan pilih Resize/Move, perbesar ukuran drive C (geser dengan mouse ke kanan), sampai maksimal dari space yang tersedia. Selanjutnya Unallocated tidak tampak lagi, karena sudah digabung dengan drive C:
  7. Pastikan semua langkah diatas sudah benar. Terakhir klik icon dengan tulisan Apply dari menu yang ada
  8. Setelah beberapa saat, biasanya komputer perlu restart untuk melanjutkan proses pemindahan data dan pengubahan ukuran partisi. Tunggu sampai selesai
    ubah-partisi-05

Proses pemindahan data akan dilakukan setelah restart dan sebelum masuk windows. Lama waktunya tergantung sebesara besar space yang diubah dan banyaknya data yang dipindah, terutama di drive D: (ebsoft)

69 Comments

  1. Pingback: Tips dan Teknik Mengubah Ukuran Partisi Windows System « Lincak Blog’s
  2. ketiga, saya biasa pakai paragon hard disk manager. lisensi resmi .. thanks muhc mas ebta

  3. Terimakasih buanyak sekali atas informasinya dan udah banyak yg saya download di sini. Semoga alloh membalasnya, amien …

  4. Minimal sisa space tiap partisi HDD berapa persen sih dari total kapasitas partisi?

  5. cara seperti ini sudah sering saya gunakan.. satu hal yang pasti, kalau me resize ukuran c: [windows/system] pasti minta restart.. kalau untuk partition lain tidak perlu…

  6. Mas Ebta…
    Langkah selanjutnya bgm??? Itu kan baru sampe ngurangi partisi di D…trus untuk nambahin ke C-nya gimana…..Sy udah nyoba2….(nambahin ke C) tapi belum berhasil nih….
    Thank ya…

  7. @sirajuddin
    sama-sama

    @dr_alam03
    tk ngecek partisi saja, untuk ngilangi biasanya di format

    @noor ridhwan
    iya, prinsipnya mungkin sama

    @budiawan
    aamin..

    @carles
    tidak ada batasan pasti, seukuran Memory (RAM) juga bisa..

    @thepenks
    iya, kalau drive lain FAT biasanya minta restart

    @Alveen
    Ya, sebagai pengetahuan dulu saja

    @Iwan
    Iya, maaf. Ternyata ada langkah yang ketinggalan.,,,
    Saat ini sudah saya tambahkan. Terimaaksih

  8. ass wr wb mas ebta numpang nanya mas kalo di atas adalah langkah langkah untuk memperbesar kapasitas partisi c kalo untuk menambah partisi gimana caranya mas di pc saya ada 2 partisi c & D saya mau nambah satu partisi lagi sehingga partisi di pc saya ada 3 yakni c, d dan e thanks atas perhatiannya

  9. Mas Ebta … saya baru saja beli netbook. Ternyata hanya dipartisi 1 (satu) yaitu C untuk system dan data. Gmn caranya agar saya bisa menambahkan partisi 1 lagi menjadi C dan D ? Makasih atas penjelasannya.

  10. :::Butuh bantuan:::

    Asslm

    Saya mau minta file yg dari Tutorail9 itu donk..
    Saya udah pernah DL pda hari trkhir tpi udah g bisa.
    Bisa di Upload-in di suatu tmpt ga?

    MOHON bantuannya……
    i_young_cool_soul@yahoo.com

  11. Mas nanya dikit…, Jika kita melakukan booting…,
    apakah letter (yg biasa C:/ ato D:/) mempengaruhi proses booting…, maksudku jika kita memberi letter A:/ ato B:/ pada USB flashdisk/harddisk…,
    apakah nantinya akan dibaca yang A:/ dulu baru ke B;? baru ke C:/…????
    Ato tidak demikian.., mohon penjelasannya…!!!

  12. Hebat… semakin berkembang. Dulu waktu kuliah, hardisk cuma 2 Gega an… Sekarang bisa di partisi-partisi…

  13. Bagi sy mengubah ukuran partisi letak system terlalu beresiko, gagal sedikit kompu g akan hidup. Sekedar saran, mengubah partisi dilakukan sebelum system d pasang

  14. mas ebta klo saya pke program partition wizard bs ga???
    knp mas ga pke partition wizard aja,, bkan’y dlu udh pernah
    bikin posting smacam ini…???

  15. Mas mw tanya,kalau software windows xp home versi jepang bisa tidak drubah menjadi bahasa inggris,.
    Krn saya bingung dgn bahasa itu,
    Jika ada yg mengetahui harap membantu saya..
    Terima kasih banyak.

  16. maaasss,
    kalo tool buat resize partisi di windows 7 pake apa????
    thanks..

  17. mau nanya,klo file2 di sistem di volume information hardisk C didelete semua apa ga apa apa?

  18. MAs ebta, counter page; 3,307 views itu pakai plugins apa?
    thx jawabannya ..

  19. mas, tu kalo gak berurutan gak bisa kayaknya.
    punya saya di samping drive C ada space yang saya pake buat ubuntu..
    pernah 2 kali pake 2 software pe’martisi’ yang berbeda tapi selalu error..
    dan kalo yag ubuntu di hilangin malah gak mau login..
    bisa bantu mas??
    masak mau diinstal ulang,
    saya pake netbook..
    cape install XP pake flash disk..
    mana dekstopnya udah di kasihkan ke orang lagi..
    terima kasih.

  20. kalo dari drive D nambahin partisi yaitu ngambil dari drive C, bisa gak?

  21. mas ebta,,maaf menyimpang dari artikel ini,saya cuman ingin menanyakan,lisensi USB safely remove udah ada lagi gak?makasih ya mas ebta…

  22. mas ebta, saya martisi harddisk jadi 3, tapi bikinnya dari bios waktu mau install os windows bukan dari tu sopwer, karena pengen ngubah ukuran partisi si C spy jd lebih gede, saya install deh si easus. tp pas mo ngubah ukuran partisinya kok ga bisa digeser ke kanan spy ukurannya jd lebih gede, mentok gitu deh pokoke.. yg D jg ga bisa digeser kekanan spy ngasih tempat untuk si C.. bisanya digeser ke kiri semua, tp kalo ini sih malah bikin partisi baru.. gimana nih, apa karena bikin partisinya dari bios jd dianggap sama easus satu partisi itu satu hardisk?

  23. tks infonya mas, tanya yg lain jg ya, gimana cara download video-misalnya dari youtube? tolong jawaban diemail ke email saya ya. skl lg tks sebelum n sesudahnya.

  24. software yang pantas diandalkan,,dengan adanya software tersebut g usah pake instal ulang dengan resiko kehilangan semua data,,,dan enknya lagi dapat berjalan di XP,vista maupun win7,,

  25. Pingback: Partisi Windows System « Shemyik.wordpress.com
  26. Mas Ebta…….
    Cara mengambil space free drive C: dan menjadikannya partisi baru gimana ya……….????

  27. Mas Ebta tq banget dengan Tipnya sy sdh coba Partisi windows dan Vista bbrp komputer, windows sy buat s.d 5 partisi, vista 2 partisi semuanya berhasil dgn baik, tp ingin tanya kalau vista partisinya lama banget..tks

  28. mas ebta, klo harddisk di bios detect 320gb, tp klo di explorer cuman 302 gb, gimana cara supaya saya bisa mengembalikan harddisk tersebut ke 320 gb?

  29. koyoke kok rodo medeni yo mas…ntar nak datane ilang repot tenan…he..he..he..

  30. kalo pake windows vista atau 7, langsung pake Disk Management aja..

  31. Mas Ebta….kemarin kan nyobain partisi pake Easus Partition Master di laptop temen..(sebelumnya di laptop sya n yang lain gak ada masalah)..tapi kali ini bermasalah..partisi gagal trus ada beberapa folder yang corrupt..program2 juga banyak yang hilang..mau masuk ke system restore gak bisa..akhisnya saya uninstall tuh EPM…pas sya restart, ternyata muncul bootmgr is missing…haduh..sya repair juga gak mau….mana punya orang lagi…hiks…masalanya kenapa ya Mas?apa karena gak saya defrag dulu ya?trims..

  32. wah.. mantap.. barusan aku coba resize drive C di Super Micro server, OSnya XP Sp2, RAID 1… LANCARRRR….! terima kasih bos..!

  33. mas kalau mau munculin disc D yang corrupt and unreadeble krna pindah ke CD ROM setelah dipartisi,soalnya didalamnya ada cdnya gmna?

Comments are closed.